LiburanLiburan & Berwisata Asyik !

Cara Aman Menggunakan Internet Banking

Internet banking selain memberikan kemudahan,  membarikan banyak manfaat dan Praktis, menjadi alasan mayoritas para penggunanya. Namun bagaimana soal keamanannya  ? Pihak bank pasti telah memikirkan masak-masak sistem keamanannya sebelum mengeluarkan layanan e-Banking ke nasabah.
Setelah memiliki internet banking langkah selanjutnya adalah kita harus mengetahui cara atau langkah-langkah yang harus diperhatikan agar  aman dalam menggunakan internet Banking. Kini tinggal dari sisi pengguna, apakah mereka juga bisa menjaga kerahasiaannya?.
Berikut langkah aman dalam berinternet banking 
  1.Gunakanlah PC pribadi 
Jangan pernah mengakses akun internet banking Anda dari komputer yang ditempatkan secara umum . Dalam hal ini bisa warnet ataupun komputer-komputer yang banyak orang bisa mengaksesnya. Spyware yang ada di PC umum tersebut bisa mengintai transaksi Anda, dan kejadian paling apesnya adalah program jahat tersebut dapat mencuri data-data Anda.

2. Pengawasan dan mengecek secara  Rutin
Lakukan pengecekan terhadap akun online bank Anda secara rutin. Hal ini untuk memastikan bahwa tidak ada transaksi mencurigakan di rekam jejak akun Anda. Jika ada transaksi aneh, langsung lapor pada bank.

3. Gunakan Password yang kuat
Gunakan password atau PIN yang tidak mudah ditebak. Password yang sulit ditembus adalah penggabungan dari huruf dan angka. Jangan pernah berpikir untuk menggunakan hari lahir Anda sebagai password, karena mudah ditebak dan orang banyak yang sudah tahu.

Akan lebih baik jika secara rutin Anda mengubah password tersebut. Sebuah perusahaan keamanan bahkan merekomendasikan untuk melakukan pengubahan password per tiga bulan.

4. Menjaga kerahasian Password

 
Jangan pernah mengumbar password atau kode keamanan lainnya kepada siapapun, termasuk jika yang meminta itu adalah pihak bank atau polisi sekalipun, karena orang lain tidak mempunyai hak untuk mengetahui pasword atau kode kita. Bank mungkin sesekali akan menanyakan informasi pribadi, seperti tanggal lahir, nama tengah, atau nama ibu kandung Anda untuk melakukan verifikasi. Namun bank yang baik tidak akan atau tidak berhak untuk menanyakan PIN atau password rekening Bank nasabah.

5. Gunakan Software Antivirus
Komputer yang Anda gunakan untuk melakukan transaksi e-banking juga harus dibekali sistem keamanan yang mumpuni, dalam hal ini adalah ketersediaan antivirus dan perangkat internet sekuriti. Sebab aplikasi penjaga ini akan melindungi pengguna ketika berselancar di dunia maya yang penuh dengan jebakan program jahat dan hacker.

Namun yang harus diingat adalah, lakukan update virus definisi dari software keamanan Anda. Sebab jika tidak terus diperbaharui akan menjadi percuma.

6. Kumpulkan Kuitansi
Hal ini sepele, namun ketika usai bertransaksi online, ada baiknya bukti-bukti transaksi elektronik tersebut dikumpulkan dalam satu file. Hal ini untuk proses verifikasi ketika ada transaksi-transaksi mencurigakan di rekening Anda.


sumber: www.detik.com

Leave a Reply

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.